Subscribe via RSS Feed Connect on Instagram Connect on Google Plus

BANYAKNYA PENGANGGURAN KARENA KURANG MEMILIKI KETERAMPILAN SERTA PELATIHAN KERJA

Filed in Tugas Kuliah by on Desember 19, 2018 0 Comments • views: 131

KATA PENGANTAR

Tidak ada kata lain yang lebih utama untuk kami ucapkan selain puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat, karunia dan hidayah-Nya. Sehingga, kami mampu menyelesaikan tugas yang telah diberikan oleh dosen pengampu tanpa adanya halangan suatu apapun. Makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas ulangan akhir semester mata kuliah Pengantar Ilmu Pendidikan Semester 1 pada progam studi Pendidikan Luar Sekolah, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan.




Makalah ini berjudul “Banyaknya Pengangguran Karena Kurang Memiliki Keterampilan Serta Pelatihan Kerja” dan disusun untuk membahas tentang masalah didalam Pendidikan Non Formal. Kami berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kami serta bagi mahasiswa khususnya progam studi Pendidikan Luar Sekolah di Universitas Jember.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran dari pembaca terutama kepada Ibu Irliana Faiqotul Himmah, S.Pd., M.Pd selaku Dosen mata kuliah Pengantar Ilmu Pendidikan di Universitas Jember tepatnya di kelas A.

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pengangguran ialah kondisi dimana seseorang tidak bekerja dalam usianya yang produktif, yakni sekisar antara 15 tahun hingga 65 tahun. Pengangguran merupakan masalah yang pokok dalam suatu masyarakat modern, dan pada umumnya pengangguran disebabkan karena jumlah angkatamn kerja atau para pencari kerja tidak sebanding dengan jumlah lapangan kerja yang mampu menyerapnya. Jadi tingkat pengangguran tinggi, sumber daya menjadi terbuang percuma dan tingkat pendidikan masyarakat merosot. Situasi ini menimbulkan kelesuan ekonomi yang berpengaruh pada emosi masyarakat dan kehidupan keluarga sehari-hari.

Maka dengan adanya permasalahan tersebut, Pendidikan Luar Sekolah memiliki kedudukan yang sangat penting didalamnya untuk mengatasi pengangguran yang berlebihan. Cara permasalahan tersebut ialah dengan mebuka berbagai progam – progam pelatihan atau yang lainnya yang akan mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

1.2 Rumusan Masalah

Dari penjelasan latar belakang di atas dapat dituliskan rumusan masalah sebagai berikut :

  • Apa pengertian pengangguran itu ?
  • Apa saja jenis-jenis pengangguran berdasarkan penyebabnya ?
  • Apa dampak dari timbulnya pengangguran tersebut ?
  • Bagaimana Peran Pendidikan Luar Sekolah dalam mengatasi masalah pengangguran ?

1.3 Tujuan dan Manfaat Penulisan Makalah

Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas ulangan akhir semester mata kuliah Pengantar Ilmu Pendidikan. Selain itu dengan adanya makalah ini di harapkan dapat menambah pengetahuan tentang hal berikut :

  • pengertian pengangguran
  • Jenis-jenis pengangguran berdasarkan penyebabnya
  • Dampak dari timbulnya pengangguran
  • Peran Pendidikan Luar sekolah dalam mengatasi pengangguran

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Pengangguran

Pengangguran atau tuna karya (unemployment) merupakan istilah untuk orang yang tidak bekerja sama sekali, sedang mencari kerja, bekerja kurang dari dua hari selama seminggu, atau seseorang yang sedang berusaha mendapatkan pekerjaan yang layak. Pengangguran dapat diartikan sebagai angkatan kerja yang tidak bekerja dan sedang mencari pekerjaan. Pengangguran yang masuk ke dalam kriteria mencari pekerjaan adalah penduduk usia kerja yang belum pernah bekerja dan sedang berusaha untuk mendapatkan pekerjaan dan sudah pernah bekerja, karena sesuatu hal berhenti atau diberhentikan dan sedang berusaha memperoleh pekerjaan.

Pengangguran merupakan penyakit social yang diakibatkan oleh ketiadaan atau kekurangan kerja. Pengangguran (employment) terjadi apabila jumlah tenaga kerja yang ditawarkan lebih besar daripada jumlah tenaga kerja yang diminta. Dengan kata lain, jumlah yang mencari pekerjaan lebih banyak daripada kesempatan kerja yang tersedia. Menurut Sukirno pengangguran adalah jumlah tenaga kerja dalam perekonomian yang secara aktif mencari pekerjaan tetapi belum memperolehnya.

Selanjutnya menurut International Labor Organitation (ILO) memberikan definisi pengangguran yakni, 1) Pengangguran terbuka adalah seseorang yang termasuk kelompok penduduk usia kerja yang selama periode tertentu tidak bekerja dan bersedia menerima pekerjaan serta sedang mencari pekerjaan. 2) Definisi pengangguran yang kedua ialah setengah pengangguran terpaksa merupakan seseorang yang bekerja sebagai buruh karyawan dan pekerja mandiri (berusaha sendiri) yang selama periode tertentu secara terpaksa bekerja kurang dari jam normal, yang masih mencari pekerjaan lain atau masih bersedia mencari pekerjaan lain.

Sedangkan menurut Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS) menyatakan bahwa 1) setengah pengangguran terpaksa ialah orang yang bekerja kurang dari 35 jam per-minggu yang masih mencari pekerjaan atau yang masih menerima pekerjaan lain. 2) setengah pengangguran sukarela ialah orang yang bekerja kurang dari 35 jam per-minggu namun tidak mencari pekerjaan dan tidak bersedia menerima pekerjaan lain.

2.2 Jenis – Jenis Pengangguran Berdasarkan Penyebabnya

Pengangguran (unemployment) adalah kelompok angkatan kerja yang ingin bekerja, tetapi belum beruntung mendapat kesempatan untuk bekerja (belum mendapat kesempatan bekerja). Ada beberapa masalah yang dianggap sebagai penyebab timbulnya pengangguran. Dari penyebab timbulnya pengangguran tersebut, timbul beberapa istilah tentang pengangguran antara lain penganggurean sukarela (voluntary uncemployment) dan pengangguran terpaksa (involuntary uncemployment).

 Pengangguran sukarela adalah pengangguran yang bersifat sementara karena seorang pekerja ingin mencari pekerjaan yang lebih baik atau cocok dengan keahliannya. Sementara pengangguran terpaksa ialah pengangguran yang terpaksa diterima seseorang walaupun sebenarnya dia masih ingin bekerja. Pengangguran terpaksa ini berkaitan dengan jenis-jenis pengangguran lain yang pada umumnya menimbulkan masalah dalam pembangunan.

  1. Pengangguran Friksional (Frictional Unemployment)

Pengangguran jenis ini bersifat sementara, biasanya terjadi karena adanya kesenjangan antara pencari kerja dan kesempatan kerja. Kesenjangan ini dapat berupa kesenjangan waktu, informasi, maupun jarak. Mereka yang masuk dalam kategori pengangguran sementara umumnya rela menganggur untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. Contoh yang selesai sekolah kemudian mencari pekerjaan dan menunggu pekerjaan.

Pengangguran Struktural (Structural Unemployment)

Dikatakan sebagai pengangguran struktural karena sifatnya yang mendasar. Pengangguran ini timbul akibat adanaya perubahan struktural akibat perekonomian. Perubahan dalam struktur perekonomian ini menimbulkan kebutuhan terhadap tenaga kerja dengan jenis tingkat keterampilan yang berbeda. keadaan ini menyebabkan keterampilan yang dimiliki oleh para pencari kerja tidak sesuai dengan tuntutan yang ada. Misalnya tenaga kerja yang dibutuhkan untuk industri kimia menuntut persyaratanyang relative berat, yaitu pendidikan minimal sarjana, mampu menggunakan komputer, dan minimal menguasai bahasa Inggris.

Selain itu pengangguran struktural juga dapat diakibatkan oleh dua kemungkinan yakni akibat permintaan berkurang dan kemajuan pengunanaan teknologi. Pengangguran structural yang diakibatkan oleh permintaan yang berukarang ini misalnya, terjadi pada tukang jahit tradisional yang terdesak oleh industri yang menggunakan mesin-mesin berteknologi canggih yang mampu menghasilkan produk jadi dengan kualitas baik dan harga lebih murah. Itulah sebabnya para konseumen lebih memilih suatu produk jadi dari pada dating kepada produsen yang masihg menggunakan cara hand made, karena di angap lebih mahal. Dengan demikian produsen hand made tersebut menjadi kehilangan order, dan dia pun menjadi pengangguran strukturtal. Contoh lainnya, dapat juga terjadi pada seorang tukang sepatu tradisional yang tersisih oleh pabrik-opabrik sepatu modern yang mampu menghasilkan sepatu yang jauh lebih baik dengan harga lebih murah. Tukang sepatu tradisisonal, seperti halnya produsen hand made akan kehilangan permintaan dan akhirnya menjadi pengangguran struktural.

Selanjutnya pengangguran structural diakibatkan kemajuan teknologi, misalnya pengolahan tanah sawah untuk pertanian yang biasanya dicangkul (menggunakan tenaga manusia), sekaranmg diganti dengan mesin pengolah sawah, seperti traktor. Sekarang pekerjaan itu cukup dilakukan oleh seorang tenaga kerja dan sebuah traktor. Keadaan ini akan menciptakan sebuah pengangguran akibat pergantian tenaga  manusia dengan traktor,. Pengangguran structural yang diakibatkan kemajuan teknologio lebih dikenal sebagai pengangguran teknologi.

Pengangguran Musiman (Seasonal Unempoyment)

Pengangguran ini berkaitan erat dengan fluktuasi ekonomi jangka pendek, terutama di sector pertanian. Misalnya di luar musim tanam dan panen, para petani umumnya rela menganggur sampai menunggu musim tanam dan panen berikutnya.

Pengangguran Konjungturl/Siklis (Cycle Unempoyment)

Pengangguran ini timbul karena adanya gelombang naik turunnya kehidupan ekonomi, seperti terjadinya kemunduran (resesi) dan depresi sehingga mengakibatkan adanya pemutusan hubungan kerja terhadap karyawan buruh.

2.3 Dampak Dari Timbulnya Pengangguran

Jumlah pengangguran yang terus meningkat merupakan masalah pembangunan yang serius. Meningkatnya pengangguran ini secara umum disebabkan oleh adanya pertumbuhan jumlah kesempatan kerja yang tersedia tidak bisa mengimbangi pertumbuhan jumlah angkatan kerja yang terus semakin meningkat. Ketidakseimbangan antara aspek penawaran dan permintaan baik dari segi jumlah dan kualitas dapat menimbulkan akibat pengangguran yang serius. Pengangguran yang sudah sangat kronis dan bersifat struktural pada umumnya akan membawa dampak negatif terhadap pembangunan lingkungan, sosial, ekonomi dan politik pada suatu negara. Pengangguran yang sudah bersifat struktural ini sangta berpengaruh terhadap pencapaian kesejahteraan masyarakat dan prospek pembangunan di negara yang bersangkutan.

Apabila dilihat dari pembangunan negara, dampak pengangguran yaitu berupa 1) Melemahnya permintaan agregat, disini untuk dapat bertahan hidup manusia harus bekerja. Dengan bekerja dia akan memperoleh penghasilan yang digunakan untuk belanja barang atau jasa. Jika pengangguran tingi dan bersifat struktural, daya beli akan menurun yang pada gilirannya akan menimbulkan penurunan terhadap permintaan total (permintaan agregat). 2) Melemahnya penawaran agregat, tingginya tingkat pengangguran akan menurunkan penaaran agregat. Dampak pengangguran terhadap penawaran agregat terasa dalam jangka panjang. Walaupun tenaga kerja dapat digantikan dengan barang modal, sehingga dapat digunakan untuk menaikkan penawaran agregat, di dalam mekanisme pasar (interaksi antara permintaan dan penawaran), sekalipun produksi bisa berjalan dengan efisien, tetapi jika permintaan agregat lemah, keseimbangan ekonomi terjadi ditingkat yangsangta rendah. Penurunan tingkat atau skala produksi akan menaikkan biaya produksi per unit sehingga penawaran agregat pun melemah.

Sedangkan apabila dilihat dari perkembangan perekonomian, dampak pengangguran terbagi menjadi dua aspek, yakni dampak pengangguran terhadap suatu perekonomian negara dan dampak pengangguran terhadap perekonomian individu yang mengalaminya dan masyarakat. Dampak pengangguran terhadap

perekonomian negara dapat di uraikan seperti berikut : 1) Pengangguran dapat menyebabkan masyarakat tidak dapat memaksimalkan tingkat kemakmuran yang dapat dicapainnya. Hal ini terjadi karena pengangguran bisa menyebabkan pendapatan nasional rill (nyata) yang dicapai masyarakat lebih rendah daripada pendapatan potensial (pendapatan yang sehrunya). Oleh karena itu, kemakmuran yang dicapai oleh masyarakat pun akan lebih rendah. 2) Pengangguran akan menyebabkan pendapatan negara yang berasal dari sektor pajak berkurang. Hal ini terjadi karena pengangguran yang tinggi akan menyebabkan kegiatan perekonomian menurun sehingga pendapatan masyarakat pun akan menurun. Dengan demikian, pajak yang harus dibayar masyarakat akan menurun. Jika penerimaan pajak menurun, dana untuk kegiatan ekonomi pemerintah akan berkurang sehingga kegiata pembangunan pun akan terus menurun. 3) Pengangguran tidak meningkatkan  pertumbuhan ekonomi. Keberadaan penganguran menyebabkan daya beli masyarakat berkurang sehingga permintaan terhadap barang-barang hasil produksi pun berkurang. Keadaan demikian tidak merangsang kalangan investor (pengusaha) untuk melakukan perluasan atau pendirian industri baru. Dengan demikian, tingkat investasi turun sehingga pertumbuhan ekonomi pun tidak akan meningkat.

Sedangkan dampak pengangguran terhadap perekonomian individu yang mengalaminya dan masyarakat adalah 1) Pengangguran dapat menghilangkan mata pencaharian dan pendapatan. Jika seseorang menganggur atau siapapun yang menganggur, jelas tidak memiliki mata pencaharian. Tanpa mata pencaharian, ia akan kehilangan sumber pendapatan. Hilangnya mata pencaharian dan pendapaatan akan menimbulkan kerawanan social karena setiap individu senantiasa dituntut memenuhi kebutuhan hidup diri sendiri dan keluarganya. 2) Pengangguran dapat menghilangkan keterampilan. Misalnya, anda adalah seorang karyawan suatu perusahaan. Keterampilan yang anda miliki akan terus meningkat apabila terus digunakan. Jika tidak digunakan, keterampilan yang anda miliki lambat laun akan menghilang dengan sendirinya apabila anda tidak beekrja atau menganggur. 3) Pengangguran akan menimbulkan ketidakstabilan social dan politik. Tingkat pengangguran yang tinggi menggambarkan banyak masyarakat yang kehilangan pendapatan. Namun, mereka tetap dituntut memnuhi kebutuhan hidup diri sendiri dan keluarganya. Untuk itu, mereka akan melakukan segala cara demi terpenuhi kebutuhannya. Hal inilah yang akan menyebabkan kerawanan sosial, seperti pencopetan, perampokan, dan tindakan criminal lainnya. Pengangguran yang tinggi akan menyebabkan ketidakpuasan masyarakat sehingga dapat menimbulkan unjuk rasa, demonstrasi, bahkan hura-huru sehingga keadaan politik menjadi tidak stabil.

2.4 Peran Pendidikan Luar Sekolah Dalam Mengatasi Pengangguran

Dalam mengatasi masalah pengangguran yang semakin meningkat, pendidikan nonformal atau pendidikan luar sekolah memiliki andil yang sangat besar untuk mengatasi masalah tersebut beserta cara yang strategis dalam memeranginya. Dalam mengatasi masalah pengangguran tersebut pendidikan luar sekolah dapat digunakan dengan lebih efisien dan efektif untuk meningkatkan kualitas hidup manusia, untuk segala strata ekonomi, strata social dan strata pendidikan, disamping itu juga dapat untuk memecahkan masalah yang mendesak. Dalam memecahkan suatu permasalahan pendidikan luar sekolah mencoba melihat berdasarkan kasus dan kebutuhan yang dialami sesuai dengan karakteristik pada masyarakat

Dalam mengatasi masalah pengangguran, pendidikan luar sekolah membuat sebuah progam belajar yang dikembangkan untuk mengembangkan sumber daya manusia. Dimana pengembangan sumber daya manusia tersebut merupakan komponen penting dalam sub-sistem pendidikan luar sekolah guna memberikan pendidikan , keterampilan, dan pelatihan pada masyarakat. Sehingga dengan adanya keterampilan dan pelatihan tersebut dapat berguna bagi masyarakat untuk mencari nafkah agar dapat memenuihi berbagai kebutuhan sehari-hari.

Jenis-jenis kegiatan pendidikan luar sekolah dalam mengatasi pengangguran adalah dengan meningkatkan sumber daya manusia. Peningkatan sumber daya manusia tersebut dapat berupa pelatihan kejuruan, kursus,  magang dalam bidang pertanian, industri, pertukangan, pengetahuan kerumahtanggaan, dan lain-lain. Selain itu cara mengatasi pengangguran adalah dengan penerapan pendekatan pemberdayaan masyarakat, yaitu dengan cara 1) menciptakan suasana atau iklim yang memungkinkan potensi masyarakat berkembang secara optimal. Pemberdayaan harus mampu membebaskan masyarakat dari sekat-sekat kultural dan struktur yang menghambat 2) memperkuat pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki masyarakat dalam memecahkan masalah dan memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Pemberdayaan harus mampu menumbuh-kembangkan segenap kemampuan dan kepercayaan diri masyarakat yang menunjang kemandirian mereka 3) memberikan bimbingan dan dukungan agar masyarakat mampu menjalankan peranan dan tugas-tugas kehidupannya. Pemberdayaan harus mampu menyokong masyarakat agar tidak terjatuh kedalam keadaan dan posisi yang semakin lemah dan terpinggirkan.

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari paparan atau penjelasan di atas, maka penulis dapat menyimpulkan sesuai dengan makalah “Banyaknya Pengangguran Karena Kurang Memiliki Keterampilan Serta Pelatihan Kerja”. Penulis menyimpulkan bahwa banyak sekali jenis pengangguran berdasarkan penyebabnya serta dampak timbulnya pengangguran tersebut. Sehingga dengan adanya permasalahan tersebut, peran pendidikan luar sekolah sangat diperlukan untuk mengatasinya. Dalam mengatasi masalah pengangguran tersebut pendidikan luar sekolah dapat digunakan lebih efisien dan efektif untuk meningkatkan kualitas hidup manusia. Serta di dalam memecahkan suatu permasalahan pendidikan luar sekolah mencoba melihat berdasarkan kasus dan kebutuhan yang dialami sesuai dengan karakteristik pada masyarakat. Selanjutnya peran pendidikan luar sekolah dalam mengatasi masalah pengangguran adalah dengan meningkatkan sumber daya manusia dan dengan penerapan pendekatan pemberdayaan masyarakat.

3.2 Saran

Pengangguran merupakan masalah yang sangat kronis dan tidak bisa di anggap remeh, karena dengan adanya pengangguran yang semakin meningkat maka dapat merusak tatanan perekonomian dalam masyarakat bahkan dapat merusak tatanan perekonomian dalam negara itu sendiri. Maka dengan permasalahan tersebut, sebaiknya pemerintah berupaya untuk menanamkan modal dalam mengentaskan masalah pengangguran. Serta diperluaskannya lapangan kerja, agar tidak terlarut dalam pengangguran yang semakin lama semakin bertambah.

Daftar Pustaka

Arifin, I. dan G. Hadi. 2001. Membuka Cakrawala Ekonomi. Bandung : PT Setia Purna Inves.

Ahman, E. dan E. Indriani. 2006. Membina Kompetensi Ekonomi. Bandung : Grafindo Media Tama.

 


Oleh:
Nadhin Nazhela Putri
PLS UNEJ (180210201001)

Tags:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *